Solleh Al-Fatimi


Detik sekitar 9.40 pagi Jumaat, 1 Oktober 2010…

Itulah detik Allah memanggilmu kembali ke pangkuan-Nya…Itulah detik suara mu tidak ku dengari lagi…Itulah detik belaianmu tak ku rasai lagi…Itulah detik dirimu pergi buat selama-lamanya…Itulah detik ujian yang hebat buat anakmu…Itulah detik anakmu kehilangan sesuatu yang tidak dapat ditukar ganti…Itulah detik insan yang ku panggil ‘Ma’ tiada di sisiku lagi…Itulah detik insan yang amat ku sayangi tiada lagi di depan mataku...Itulah detiknya hatiku menangis menerima khabar duka ini…itulah detik anakmu merasakan sesuatu yang tidak mampu diungkapkan lagi…Itulah detiknya…

Namun hati ini cuba menerima takdir Ilahi yang berat ini…anakmu sedar terlalu banyak jasamu yang anakmu tidak mampu membalasnya lagi…dirimu pergi terlalu cepat…anakmu redha…Allah lebih sayangkan dirimu…Ma...kita tidak berpisah pada hakikatnya, cuma kita sedang mempersiapkan untuk satu pertemuan yang kekal abadi...Anakmu akan menyusul...

Anakmu di sini sentiasa akan mengutuskan doa padamu…Didikanmu akan anakmu amalkan setiap masa…Ma…anakmu terlalu bertuah mendapat seorang ibu sepertimu…Dirimu akan tetap kekal di hati anakmu...Buat selama-lamanya...

Ya Allah…ampunkanlah sekalian dosa ibuku…kasihanilah ibuku sebagaimana dia mengasihaniku ketika kecilku dahulu…terimalah dan ganjarilah segala amal ibadah yang ibuku lakukan sewaktu hidupnya…tempatkanlah ibuku ditempat yang terbaik bersama mereka yang Engkau redhai…jadikanlah kubur ibu sebagai salah satu taman dari taman-taman syurga…jauhkan ibuku dari azab kubur dan azab neraka…kurniakanlah syafaat kepada ibuku… Ya Allah… Ya Rahman… Ya Rahim… Amin… Amin ya Allah…


video

Nasyid kenangan; Buat Mu Ibu...
0 Responses

Catat Ulasan