Solleh Al-Fatimi
Oleh:
Abu Mujahid Solleh al-Fatimi
29 Disember 2011


Alhamdulillah... Sesi persekolahan secara rasminya akan ditempuh dalam beberapa hari sahaja lagi. Bagi ibubapa yang anaknya telah menamatkan pengajian di sekolah rendah atau kebangsaan semestinya sudah menentukan kemanakah haluan dan arah tuju persekolahan anak-anaknya. Alhamdulillah anak-anak semakin hari semakin membesar dan menginjak di usia remaja.

Tahniah, kepada ibubapa yang menghantar anak-anaknya ke sekolah menengan agama, sekolah tahfiz dan sebagainya. Dengan harapan, anak tersebut akan mendapatkan pendidikan yang terbaik berdasarkan al-Quran dan al-Sunnah. Alhamdulillah ibubapa mempunyai kesedaran ini.

Namun persoalannya, adakah memadai dengan menghantar anak ke sekolah agama/tahfiz tanpa pengukuhan dan persiapan yang diberikan oleh ibubapa? Satu kesalahan besar ibubapa, sekiranya beranggapan bahawa dengan menghantar anak-anak ke sekolah agama/tahfiz, secara automatic anaknya akan menjadi baik dan soleh. Bukan memperkecilkan peranan sekolah agama/tahfiz, cuma sekadar untuk membangkitkan kesedaran bahawa peranan ibubapa dalam memasakkan iman dalam diri anak adalah amat penting dan sekolah tidak mampu merubah seseorang anak-anak sekiranya tanpa bantuan ibubapa.

Jangan serahkan tanggungjawab mendidik sepenuhnya kepada guru-guru. Guru-guru sekadar memperkemaskan dan memantapkan lagi didikan kita sebagai ibubapa. Sekiranya kita menyerahkan kepada guru-guru, cuba kita tanya diri kita, apakah tanggungjawab kita pada anak-anak kita? Apakah sekadar menghulurkan wang belanja? memberi segala kemewahan dan kemahuannya?

Sekiranya berlaku kepincangan dan permasalahan yang berlaku pada anak-anak kita, jangan terlalu cepat kita menuding jari ke arah guru. Tetapi muhasabah lah diri kita terlebih dahulu. Apakah cukup didikan yang kita sematkan dalam diri anak-anak kita? Adakah cukup kasih sayang yang kita curahkan kepada anak-anak kita? Memadaikah ilmu yang kita tanamkan dalam diri anak-anak kita? Kita sebagai ibubapa ada jawapannya.

Terlalu malang sekiranya kerana ingin menunjukkan kasih sayang (yang palsu) kepada anak-anak, kita tetap membela dan mempertahankan anak-anak kita sekalipun mereka melakukan kesalahan. Kononnya kita ingin nyatakan pada anak: "Inilah bukti ibu ayah sayangkan kamu!" Tersangat malang lagi sekiranya kita mengalihkan kesalahan kita kepada orang lain, salahkan guru, salahkan pelajar lain. Akhirnya, untuk membuktikannya, terpancul dari mulutnya "Kalau anak saya salah, Cikgu lebih salah lagi!". Cuba fikirkan, apakah kita sebagai ibubapa tidak bersalah? Menghantar anak ke asrama tanpa mengambil tahu. Mempercayai fitnah anak tanpa menyelidiki. Sedarlah, menghantar anak ke sekolah berasrama bukan bererti menghantar bersama tanggungjawab mendidik anak kepada guru-guru.


JUSTERU...
Marilah kita hayati sabda Rasulullah SAW ini. Ya, kita telah melakukan pilihan yang terbaik dengan menghantar anak ke sekolah agama/tahfiz. Namun ia tidak memadai. Ia perlu dimulakan dari rumah. Mulakan dari mula. Iaitu mulakan dengan memasakkan iman dalam diri anak-anak, barulah al-Quran yang hadir dalam dirinya mampu menjadi agen pengubah yang berkesan dalam hidupnya. TANAMLAH IMAN, SIRAMILAH IA DENGAN AL-QURAN!


عَنْ جُنْدُبِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَنَحْنُ فِتْيَانٌ حَزَاوِرَةٌ فَتَعَلَّمْنَا الْإِيمَانَ قَبْلَ أَنْ نَتَعَلَّمَ الْقُرْآنَ ثُمَّ تَعَلَّمْنَا الْقُرْآنَ فَازْدَدْنَا بِهِ إِيمَانًا

Diriwayatkan daripada Jundub bin Abdullah r.a, katanya;
“Kami bersama Nabi SAW, pada waktu itu kami adalah pemuda yang kuat dan perkasa. Kami mempelajari keimanan sebelum kami mempelajari al-Quran. Apabila kami memperlajari al-Quran, maka bertambahlah keimanan dengan al-Quran itu”.[1]

Begitu juga dengan hadis ini.

عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ عَوْفٍ الشَّيْبَانِي قَالَ سَمِعْتُ ابْنَ عُمَرَ يَقُولُ : لَقَدْ عِشْنَا بُرْهَةً مِنْ دَهْرِنَا وَ إِنَّ أَحَدُنَا يُؤْتَى الإِيمَانُ قَبْلَ الْقُرْآنِ ، وَتَنْزِلُ السُّورَةُ عَلَى مُحَمَّدٍ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- فَيَتَعَلَّمُ حَلاَلَهَا ، وَحَرَامَهَا وَمَا يَنْبَغِى أَنْ يوقفَ عِنْدَهُ فيْهَا. كَمَا تَعَلَّمُونَ أَنْتُمُ الْقُرْآنَ ، ثُمَّ قَالَ :لَقَدْ رَأَيْتُ رِجَالاً يُؤْتَى أَحَدُهُمُ الْقُرْآنَ فَيَقْرَأُ مَا بَيْنَ فَاتِحَتِهِ إِلَى خَاتِمَتِهِ مَا يَدْرِى مَا آمِرُهُ وَلاَ زَاجِرُهُ وَلاَ مَا يَنْبَغِى أَنْ يُوقِفَ عِنْدَهُ مِنْهُ يَنْثُرُهُ نَثْرَ الدَّقَلِ. 
Diriwayatkan daripada al-Qasim bin ‘Auf al-Syaibani, katanya; Aku mendengar Abdullah bin ‘Umar berkata:
“Sesungguhnya kami hidup sekejap sahaja dari masa kami. Sesungguhnya seseorang dari kami dikurniakan keimanan sebelum al-Quran. Diturunkan surah ke atas Muhammad SAW, maka Baginda mengajarkan perkara yang halal, haram dan perkara yang sepatutnya ia berhenti (daripada melakukannya), sebagaimana kamu mempelajari al-Quran. Kemudian al-Qasim berkata; “Sesungguhnya aku melihat salah seorang daripada segolongan lelaki yang dikurniakan al-Quran, maka dia membaca surah antara al-Fatihah sehingga khatam al-Quran, sedangkan dia tidak mengetahui apa yang diperintahkan, apa yang ditegahkan dan perkara yang tidak sepatutnya dia berhenti (daripada melakukannya) daripada al-Quran, maka (perbuatan ini seperti) menaburkan seperti taburan tamar yang paling buruk”.[2]
_____________________
[1] Riwayat Ibn Majah no: 60. Al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman no: 51. Al-Haithami dalam al-Zawaid berkata: Isnadnya sahih dan rijalnya thiqah. Al-Albani berkata: Hadis sahih

[2] Riwayat al-Hakim dalam al-Mustadrak no: 101. Katanya: Hadis ini sahih berdasarkan syarat al-Bukhari dan Muslim.
Solleh Al-Fatimi
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

RESENSI BUKU.
dalam
SELAMAT PAGI MALAYSIA
saluran
TV1

bersama
USTAZ MOHD SOLLEH BIN AB RAZAK
penulis buku 
SEHINGGA AL-QURAN TERPAHAT DI HATI

akan bersiaran secara langsung pada:
17 November 2011
Khamis
8.15 pagi - 8.30 pagi

Untuk berkenalan secara lebih dekat dengan buku ini, isi kandungannya, keistimewaan buku ini dan banyak lagi, jangan ketinggalan untuk sama-sama menontonnya.

Semoga ia memberi manfaat kepada semua.

Untuk maklumat ringkas tentang buku ini, sila layari : Sehingga al-Quran Terpahat di Hati

Solleh Al-Fatimi
Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT dengan keizinanNya, maka telah terbit buku yang ke-2 saya. Semoga Allah SWT permudahkan segala urusan dan mengurniakan manfaat di sepanjang perjalanan kehidupan ini.


قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : خيركم من تعلم القرأن و علمه

Rasulullah SAW bersabda: “Sebaik-baik kamu ialah sesiapa yang mempelajari al-Quran dan mengajarkannya”
(Riwayat al-Bukhari, Abu Dawud, al-Tirmizi, Ahmad, Ibn ‘Asakir)


Rakaman Temubual di TV 1 dalam Slot Resensi Buku
http://www.youtube.com/watch?v=nmgvl4RGdWM
Rakaman Temubual di Radio IKIM FM dalam Slot Duniaku Buku

Setiap muslim mengimpikan diri mereka mampu untuk membaca dan memahami al-Quran. Bahkan tidak dinafikan, sebagai seorang muslim juga kita bercita-cita untuk menghafaz kitab suci ini yang menjadi panduan dan petunjuk sepanjang kehidupan di dunia ini. Rasa diri semakin hampir dan dekat dengan Allah SWT apabila membaca al-Quran, lebih terasa hampir dan dekat lagi apabila mampu menghafaz kalam-kalam Allah SWT yang maha mulia. Terasa iman semakin meningkat dan kecintaan kepada Allah SWT semakin menebal.

Lantas, buku SEHINGGA AL-QURAN TERPAHAT DI HATI tampil bagi menyuluh jalan bagi merealisasikan impian dan cita-cita sebagai muslim untuk menghafaz al-Quran. Buku ini dipersembahkan dalam bentuk motivasi dan formula bagi memudahkan kita menghafaz al-Quran. Ya, tanpa formula dan kaedah yang betul dan tepat, suatu pekerjaan yang mudah pun akan menjadi terlalu sukar. Tetapi apabila terdapat formula dan kaedah yang betul dan tepat, segala perkerjaan menjadi semakin mudah sekalipun pada tanggapan awal ia merupakan satu pekerjaan yang sukar.

SASARAN PEMBACA

Buku ini merupakan himpunan motivasi dan formula yang sesuai untuk semua peringkat pembaca. Samada dari golongan kanak-kanak, remaja, dewasa atau pun golongan yang meningkat usia. Sesuai tanpa mengira lelaki dan perempuan. Buku ini bukan dikhususkan kepada golongan yang menghafaz al-Quran secara sepenuh masa sahaja, malah ia turut bersesuaian bagi mereka yang ingin berjinak-jinak untuk menghafaz al-Quran atau pun menghafaz al-Quran secara ‘part-time’.

KANDUNGAN BUKU

Buku ini dibahagikan kepada 4 bahagian:

Bahagian Pertama: Sentuhan Hati dengan al-Quran.

Bahagian ini memberi motivasi kepada pembaca untuk menghafaz al-Quran. Pelbagai perkara dibincangkan, antaranya ialah menghafaz al-Quran merupakan suatu mukjizat, tanggungjawab penghafaz al-Quran, kedudukan dan keistimewaannya di sisi Allah SWT. Turut dimuatkan dalam bahagian ini ialah perjalanan hafazan al-Quran bermula dari langit lagi sehinggalah sampai kepada kita pada hari ini. Satu perbincangan yang membangkitkan lagi motivasi dalam diri untuk menghafaz al-Quran. Tambahan dari itu, didedahkan pengiktirafan dari cendikiawan non-Muslim terhadap al-Quran dan penghafaznya. Turut disentuh tentang hukum menghafaz al-Quran dan maksud menghafaz al-Quran. Dan banyak lagi yang dibincangkan.

Bahagian Kedua: Formula Asas Hafazan

Terdapat sebelas formula yang diterangkan. Formula ini merupakan himpunan kaedah-kaedah yang menjadi satu kemestian yang akan dilalui oleh setiap individu yang ingin menghafaz al-Quran. Ia merupakan ramuan asas yang tidak dapat dipinggirkan. Sekiranya ia kita tidak mengutamakan formula asas ini, maka kita tidak akan mampu untuk menghafaz al-Quran. Dan sekiranya berjaya juga menghafaznya, maka hafazan al-Quran itu akan menjadi bebanan di dunia dan menjadi pendakwa di akhirat, bukannya menjadi penolong dan teman.

Bahagian Ketiga: Formula Pemantapan Hafazan

Formula pemantapan hafazan juga mengandungi sebelas formula penting. Ia merupakan himpunan kaedah-kaedah yang memperkemaskan dan memantapkan lagi hafazan al-Quran. Formula ini membimbing pembaca kaedah-kaedah menghafaz secara khusus. Para pembaca diajar bagaimana untuk memulakan hafazan dan meneruskan hafazan agar proses hafazan tidak tergendala atau putus di tengah jalan. Kaedah yang ditunjukkan sangat membantu memudahkan hafazan dan menyuburkan lagi minat untuk menghafaz al-Quran.

Bahagian Keempat: Tidak Melupakan Al-Quran

Bahagian ini merungkai permasalahan yang sering melanda mereka yang menghafaz al-Quran iaitu lupa. Para pembaca didedahkan faktor-faktor yang menyebabkan gejala ini berlaku dari pelbagai sudut. Ia sangat membantu pembaca mengawasi dan meminimumkan fenomena lupa ini di dalam hafazan al-Quran. Disamping merungkaikan permasalahan ini, para pembaca tidak dibiarkan tanpa panduan untuk mengatasi masalah ini, maka dihidangkan kepada pembaca cara merawat penyakit ini. Disertakan juga ayat-ayat, zikir serta doa yang mampu membantu seseorang penghafaz al-Quran bagi merawat penyakit lupa ini.

KELEBIHAN BUKU INI

1. Ilustrasi yang menarik pembaca untuk membacanya.

2. Bahasa yang mudah difahami dan gaya bahasa yang menyentuh hati.

3. Mengadunkan teknik motivasi dan formula al-Quran yang praktikal untuk semua lapisan masyarakat.

4. Formula hafazan yang dibentangkan bukan sekadar untuk menghafaz al-Quran sahaja, malah mengajak pembaca menghayati dengan mendalam erti menghafaz al-Quran. Menunut pembaca untuk ‘menghidupkan al-Quran’ dalam kehidupan agar roh al-Quran mampu ‘bergerak dan hidup’ dalam kehidupan seharian.

5. Apabila membacanya, membuatkan pembaca tidak sabar untuk menghafaz al-Quran.


MAKLUMAT BUKU:

Judul                : Sehingga al-Quran Terpahat di Hati
Penulis             : Mohd Solleh Bin Abdul Razak
Terbitan           : Telaga Biru Sdn. Bhd
Kod Katalog    : TBBK 1201
Mukasurat        : 314 ms
Harga              : RM 30.00

Solleh Al-Fatimi
                                                          oleh : UMMU MUJAHID

Alhamdulillah....seronoknya bila gaji naik... Namun...kenaikan gaji tanpa PEMBAIKAN cara pengurusan kewangan pastinya tak membawa sebarang kesan positif terhadap kedudukan kewangan keluarga.

FORMULA di bawah merupakan langkah CADANGAN untuk memastikan wang kita diselia dengan BIJAK... 

Katakan jika kenaikan gaji kita bercampur COLA melebihi RM300 = Kita hanya perlu memperuntukkan RM 300 sahaja setiap bulan seperti berikut:

  1. RM 100 - tambahan kepada bayaran hutang pembiayaan peribadi/ kad kredit/ lain-lain
  2. RM 100 - caruman polisi takaful
  3. RM 100 - Pelaburan bulanan 
UMUR 30 tahun...

Seandainya umur kita 30 tahun, berikut adalah carta unjuran yang akan kita perolehi:

Perlindungan
RM 100 memungkinkan kita melanggan polisi takaful berjumlah RM 100 000 selama tempoh 25 tahun dengan perlindungan tambahan RM 30 000 untuk penyakit kritikal . Jika tiada sebarang musibah dan kita dapat hidup sampai polisi matang, in sya allah kita akan menerima RM 33 000.

Pelaburan
RM 100 setiap bulan selepas pelaburan permulaan RM 1000 sahaja akan menghasilkan 
RM 308 575 pada akhir 25 tahun jika kadar pulangan adalah 15 peratus setahun.


Selamat bertindak! =)

Sumber rujukan : Ke Mana Wang Anda

Solleh Al-Fatimi
Umum mengetahui BAJET 2012 telahpun dibentangkan dengan pelbagai sisi komentar, kritikan, sokongan dan senyuman... itu bajet untuk MALAYSIA 2012....Bagaimana bajet untuk mahligai rumahtangga kita bagi tahun 2012? Sudah kah dicermati, diteliti... dibentangkan dan dibahaskan... atau kita yang sangat sibuk mem'bincang'kan bajet malaysia sampai ter'lupa' untuk membincangkan bajet yang lagi 1000 kali lebih penting...iaitu bajet rumahtangga kita...


Muhasabah buat diri dan pasangan juga buat sekalian pembaca....bagaimanakah buku aliran tunai kita pada tahun 2011?????? Adakah banyak UNTUNG? Atau RUGI? Baki akaun kita DEFISIT atau menunjukkan PERCAMBAHAN SIMPANAN yang memberangsangkan??? 


Bagaimana pula laporan BAJET 2012 kita? apa aset yang PERLU kita miliki dalam tempoh ini? bagaimana cara untuk kita miliki? pengagihan duit gaji kita? ke mana dihalakan? berapa jumlah simpanan terkumpul untuk tahun 2012?


Aduh.....berbicara soal pengurusan kewangan memang kadang-kadang membuatkan kita 'lemah lutut' bila memikirnya.Namun sama ada kita MAHU atau TIDAK mahu, SUKA atau TIDAK suka, TerPAKSA atau RELA....kita perlu menguruskannya jua sebijak mungkin....
Dalam keadaan diri masih bertatih mengurus kewangan rumahtangga...mudah-mudahan Allah sentiasa memberi jalan dan ruang untuk terus memperbaiki ekonomi rumahtangga yang menjadi antara sosok terpenting dalam memastikan kelangsungan rumahtangga yang dibina berjalan lancar...


Sengaja saya melontarkan soalan demi soalan untuk sama-sama kita mengetuk hati dan minda agar TAHU dan SEDAR bagaimana kondisi kita sekarang!!! mendepani dunia KAPITALISME yang menjadikan WANG SEGALA-GALANYA memaksa dan terus memaksa kita untuk BIJAK dan CERDIK mengurus kewangan....Realiti hari ini,dek desakan semasa pelbagai barang keperluan harganya meningkat...pada masa yang sama kita amat memerlukannya...apa langkah yang perlu kita ambil untuk berdepan dengan situasi begini?


Justeru... buku dalam genggaman saya ini menjadi bahan bacaan perkongsian saya dengan pembaca sekalian untuk memiliki dan mempraktikkan semampu mungkin... buku ini menukilkan tips-tips pengurusan kewangan yang efektif sepanjang kita hidup sampai kita dijemput ke alam barzakh...ayuh..sama-sama kita miliki dan cermati... KE MANA WANG ANDA oleh HAJAH ROHANI DATUK HAJI MOHD SHAHIR.... sebagaimana saya rasa buku ini teramat bermakna dan bernilai saya pun berharap untuk kalian juga...


akhir kalam...ayuh kita perah keringat dan minda sediakan bajet 2012 untuk rumahtangga yang kita sayangi...YA...bila sudah buat..kita laksanakan apa yang telah kita sediakan...selamat mencuba untuk diri dan suami...selamat mencuba juga untuk rakan dan sahabat sekalian....semoga Allah meredhai apa jua yang kita lakukan...doa kita jua agar segala perancangan kita selari dengan perancangan Allah...hanya untuk Allah...

Solleh Al-Fatimi
Undilah...
Yang belum mendaftar. Sila Daftar.
Sesiapa yang telah daftar, Pastikan mengundi.
Ketika mengundi, ingat Agama, Allah dan Akhirat.
Bukan bangsa, kekayaan dan kepentingan diri.


Solleh Al-Fatimi
Merdeka... Merdeka... Merdeka... Untuk menikmati sebuah kemerdekaan bukanlah sesuatu yang mudah untuk dikecapi. Ia bukan diperolehi dengan berpeluk tubuh. Ia tidak dapat digapai dengan menghayunkan kaki. Ia tidak dapat dikecapi dengan manisnya pujian dan sorakan. Ia tidak dapat dihirup dengan suasana yang tenang. TETAPI...

Kemerdekaan di julang dengan bermandikan darah. Dialunkan lagu kebencian dan fitnah. Dihela nafasnya dengan racun menyesakkan dada dan meragut tidur malam. Dihamparkan duri tangisan dan derita. Dikejar peluru yang tiada belas kasihan. Dihukum tanpa pembelaan. Malah, tiada ungkapan kata yang layak digunakan untuk menceritakan segala derita, sengsara, pedih, letih, sakit, cemas, takut, harapan dan segalanya. Kerana hakikatnya jauh berbeza. Hanya mereka yang menempuhnya sahaja yang mengetahuinya.

Berjuang dan terus berjuang. Hasilnya, kita kecapi hari ini. Namun perjuangan mereka belum selesai. Maka kitalah yang menyambung perjuangan mereka. Mengisi sebuah KEMERDEKAAN.

Dukacita. Apabila setiap pengorbanan dan perjuangan yang mereka harungi selama ini, tidak dihargai. Perjuangan mereka berkubur bersama jasad-jasad mereka. Dukacita kerana setiap titik peluh darah mereka itu dibasuh dan dihilangkan dengan asid penjajah. Pejuang dianggap pengkhianat. Pembela dituduh Penderhaka...

"Ya, Mereka tidak meminta agar nama-nama mereka disebut dan dijulang, TETAPI kita yang memerlukan nama mereka disebut dan dijulang. Kita yang memerlukannya. Agar kita yang mewarisi kemerdekaan ini mampu memahami dan menghargai nilai kemerdekaan ini. Mampu mengisi kemerdekaan dalam erti kata yang sebenar. Bukan dibuai mimpi penjajah lama dan baru."

Sekarang kita melihat. Anak bangsa yang mewarisi kemerdekaan semakin layu. -Apakah layu kerana namanya Melayu?- Yang hanya menunggu jatuh ditiup angin. Tahun merdeka pun lupa. Tarikh merdeka tidak dihiraukan. Sambutan kemerdekaan kali ke berapa pun tidak ingat. Apatah lagi ingin mengetahui dan menghayati perjuangan wira-wira merdeka kita! Jauh sekali.

Dari kerana itulah, sejarah KEMERDEKAAN perlu dimurnikan semula. Sejarah pejuang perlu diangkat. Semangat pembela perlu dijulang. Nama perwira perlu dikumandangkan. Penderitaan pahlawan perlu diingati. Jasa mereka perlu dihidangkan. Barulah pewaris kemerdekaan mengerti apa itu kemerdekaan. Barulah pewaris kemerdekaan memahami bagaimana ingin mengisi kemerdekaan ini.

Janganlah kita menulis sejarah mengikut telunjuk Penjajah. Jujurlah dalam sejarah. Pejuang diangkat sebagai Pejuang. Jangan menari mengikut retak penjajah, parahnya adalah generasi pewaris kemerdekaan. Mereka tidak sesekali akan menghargai sebuah kemerdekaan. Mereka akan memikirkan hiburan, makan sedap, hidup mewah, bersuka ria dan penuh keseronokan. Maka apa mereka tahu dan mahu ialah HIDUP MESTI ENJOY!!

Oleh itu. Sekiranya, sejarah Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat r.anhum turut dilanda pemalsuan dan pengkhianatan, apakan pula sejarah negara kita. Namun masih ada mereka yang kasih dan cintakan Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat r.anhum menggali kembali sejarah hidup mereka berdasarkan sumber yang benar lagi sahih. Melalui proses pemurnian yang diusahakan oleh para ulama'. Maka sejarah Nabi Muhammad s.a.w dan sahabat dapat dipertahankan keasliannya. Alhamdulillah.

Maka sejarah kemerdekaan negara kita tercinta ini juga perlu dimurnikan dan disaring. Hanya kejujuran dan kebenaran yang mampu melakukan proses pemurnian ini.

Betapa terlukanya, apabila penjuang-pejuang kemerdekaan dilabel, difitnah dan ditohmah dengan gelaran pengkhianat, penderhaka, komunis dan sebagainya. Sedangkan merekalah yang menggadaikan nyawa dan darah mereka demi mempertahankan negara atas nama ISLAM. Murnikanlah sejarah kita. Buanglah pemalsuan dan pengkhianatan terhadap sejarah. KERANA KITA TIDAK MEMERLUKANNYA!

Justeru, kita sebagai pewaris kemerdekaan, yang manis jangan terus ditelan, yang pahit jangan terus diludah. Tetapi carilah kebenaran. Sekalipun ia terlalu pahit untuk ditelan. Jangan mudah melatah apabila individu tertentu mempertikaikan sejarah kita, tetapi carilah fakta dan berhujahlah secara fakta bukan emosi. -kerana terlalu banyak dan terlalu lama kita ditipu oleh sejarah kita- Jangan sampai kita 'membunuh' pejuang kemerdekaan untuk kali kedua! Kerana ia lebih kejam dan lebih zalim dari 'pembunuhan pertama'!

MERDEKAkan Sejarah KeMERDEKAan!


Dari;
Abu Mujahid Solleh al-Fatimi
Mohd Solleh bin Ab Razak
Solleh Al-Fatimi
Selamat Hari Raya 'Idul Fitri
Taqabbalallahu Minna Wa Min Kum
Maaf Zahir dan Batin

Sekali pun Ramadhan telah pergi, tetapi ia tetap bersama dengan kita.
Semangatnya, Kekuatannya, Ketaqwaannya, Tarbiyahnya tetap bersama kita.
Perginya ramadhan untuk menjadikan kita hamba ALLAH bukannya hamba RAMADHAN
Teruskan ibadah, dekatkan diri pada Allah, Tingkatkan ketaqwaan sentiasa
Jadikan syawal dan bulan seterusnya sebagai tanda kita adalah graduan yang berjaya daripada 
Universiti Tarbiyah Ramadhan


Solleh Al-Fatimi
Oleh Mohd Solleh bin Ab Razak
Penat, letih, sakit, sedih, putus asa, mengalah, tidak bersemangat, rasa keseorangan tiada penyokong dan pelbagai lagi perasaan yang sering melanda diri kita tatkala berhadapan dengan ujian dakwah. Kadang-kadang diri terduduk lantaran bayu ujian menerjah diri. Kadang-kadang tangan penat menabur baja akibat tangan lain berterusan menabur racun. Mematikan pohon harapan. Namun apa yang harus diri ini lakukan? Apakah diri ini harus melangkah ke belakang. Meninggalkan pohon harapan yang terpikul dibahu. Atau terus memikulnya dan membajainya sekalipun diri penat dan sedih sudah menjadi sahabat karib.

Ya, kita hanya seorang manusia. Kita punya hati dan perasaan. Iman kita bertambah dan berkurang. Semangat dakwah terkadang subur dan terkadang layu menunggu gugur. NAMUN diri harus berhenti seketika untuk mengasah mata gergaji dengan lembaran sejarah hidup insan pilihan. PARA ANBIYA'.
Plot perjalanan Nabi Yunus rupa-rupanya terlalu dekat dengan KITA. Allah menegur Nabi Yunus untuk iktibar buat diri yang lemah ini. Teguran bukan kerana kekurangan tetapi untuk membangkitkan diri yang sebenar. YA... Membangkitkan diri kita yang sebenar. Kita bukan seorang yang lemah dan mudah berputus asa.

Kita melihat akibat penentangan dan pendustaan kaumnya, Nabi Yunus merasa bosan dan susah hati. Lalu beliau mengambil keputusan untuk meninggalkan mereka dengan perasaan yang marah. Kesabaran? saat itu kesabarannya telah tercabar. Dakwahnya ditinggalkan bersama dengan kesabarannya...

Babak kisah nabi Yunus ini mengandungi beberapa perkara yang menarik dan menyentuh hati yang wajar bagi kita berhenti merenunginya sebentar, Lantas Tafsir Fi Zilal al-Quran, karangan MUJAHID SYAHID SAYYID QUTB mengubati penyakit di jiwa pendakwah. Insan yang berjaya dalam dakwahnya. Beliau menggarapkan, antaranya: Nabi Yunus tidak sabar memikul tugas-tugas dakwah. Beliau cepat bosan dengan gelagat-gelagat kaumnya dan terus meletakkan (beban) tugas dakwahnya, kemudian meninggalkan kaumnya dengan perasaan yang marah, bosan dan susah hati, lalu Allah SWT campakkan beliau ke dalam kesusahan yang lebih berat dari kesusahan-kesusahan menghadapi tindak tanduk kaumnya yang mendustakan dakwahnya. Andainya beliau tidak bertaubat kepada Allah SWT dan mengakui kesalahannya yang telah bertindak zalim terhadap dirinya sendiri, terhadap dakwah dan tugasnya, tentulah Allah SWT tidak menyelamatkan beliau dari kesusahan ini. Tetapi mujurlah kudrat Ilahi telah memlihara dan menyelamatkan beliau dari kesusahan dan kedukacitaan yang dialaminya itu.

Para pendakwah pastilah sanggup menanggung beban-beban tugas dakwah, pastilah sanggup bersabar menghadapi pendustaan dan penindasan orang-orang yang tidak menerima dakwahnya. Memang benar bahawa pendustaan terhadap orang yang benar itu amat pahit dirasakan di dalam hati, tetapi ia merupakan sebahagian dari beban-beban menyampaikan risalah Ilahi. Oleh sebab itulah mereka yang ditugas menyampaikan dakwah pastilah sabar dan tabah, pastilah gigih dan perpendirian kukuh, pastilah sanggup mengulangi dakwah, sanggup memula dan sanggup mengulangi semula.

Mereka tidak seharusnya berputus asa dari mendapat sambutan dari orang-orang yang berhati baik biarpun bagaimana hebat mereka menghadapi keingkaran, pendustaan, kenagkuhan dan penentangan. Jika percubaan dakwah pada kali ini yang seratus gagal untuk sampai ke dalam hati manusia, mungkin percubaan pada kali yang seratus satu akan berjaya sampai ke dalam hati mereka. Mungkin pula ia akan berjaya pada kali yang seribu satu…andainya mereka sanggup bersabar pada kali ini dan terus mencuba lagi tanpa putus asa tentulah banyak hati akan terbuka kepada dakwahnya.

"Memang mudah kepada seorang pendakwah melahirkan perasaan marah kerana orang ramai tidak menyambut dakwahnya lalu dia terus meninggalkan mereka. Itulah satu tindakan yang senang. Kemarahan mungkin reda dan saraf yang tegang mungkin tenang, tetapi di manakah dakwah itu? Dan apakah hasil yang didapati dakwah itu setelah dipulaukan para pendusta dan penentangnya?"

Yang menjadi pokok dan dasar ialah dakwah bukannya pendakwah. Pendakwah mungkin mengalami perasaan bosan tetapi dia harus menahan perasaan marahnya dan terus berjuang lagi. Dia lebih baik bersabar dan jangan merasa bosan dan marah terhadap cemuhan-cemuhan mereka. Pendakwah hanya alat di tangan kudrat Ilahi dan Allah SWT lebih mengetahui untuk memelihara dan menjaga dakwahnya. Oleh itu tugas pendakwah ialah menunaikan kewajipan dakwahnya pada setiap waktu dan suasana. Kemudian serahlah perkembangan selanjutnya kepada Allah SWT kerana hidayah itu ialah hidayah Allah SWT.

Di dalam kisah ini terdapat pengajaran yang besar kepada para pendakwah, iaitu satu pengajaran yang sewajarnya kita semua merenunginya." Sekian... Teruskan berjuang kerana kemenangan menunggu kita di hadapan sana!

* adasbtasi dari Fi Zilal al-Quran oleh Sayyid Qutb ketika mentafsirkan ayat 87-88 dari Surah al-Anbiya'.
Solleh Al-Fatimi
Oleh: Mohd Solleh bin Ab Razak

Saat diri diuji...
Hanya Allah sahaja yang mengetahuinya...
Ada ketika diri diuji dengan kepahitan hempedu...
Dan tidak kurang tatkala kemanisan mengundang ujian... 
Adakala diri berjaya... 
Dan ada kala diri tersungkur... 
Namun... ujian tetap datang bersilih ganti...
Ujian kan terus menjadi teman di sepanjang perjalanan...
Hingga diri ini dijemput bertemu denganNya...


Ya, hidup tidak dapat lari dari ujian. Saudara kembar yang tidak dapat dipisahkan. Namun Itulah kunci untuk kita mengenali diri kta yang sebenarnya. Mengenali potensi diri kita, untuk kita tingkatkan. Mengenali kelemahan diri kita, untuk diperbaiki.

Ya, ujian juga tidak semestinya dalam dalam keadaan pedih, pahit, sengsara, tangisan dan sebagainya, namun ujian juga datang dalam nada rayuan, pujian, manis, mewah, ketawa dan sebagainya. Persoalannya bagaimanakah kita dalam menghadapi ujian ini? Apakah kita kuat berhadapan dengan semua ujian ini?

Pada ruangan ini, saya kongsikan bersama ujian yang kebanyakan kita tidak menganggap ia adalah ujian tetapi anugerah dan kesempurnaan. iaitu ujian dalam mengecapi kemanisan dan keriangan. Saya kutip mutiara ini dari garapan kata al-Syahid Sayyid Qutb. Hayatilah...

"Ujian dengan keburukan dan kesusahan itu dapat dimengertikan dengan mudah, kerana tujuan itu untuk mengetahui sejauh mana kesabaran dan ketahanan orang yang diuji, tetapi ujian dengan kebaikan atau kesenangan itu memerlukan kepada satu penjelasan.

Sebenarnya ujian dengan kebaikan da kesenangan itu lebih berat kesannya walaupun manusia melihatnya lebih mudah dari ujian dengan keburukan dan kesusahan.

Ramai orang yang tahan menghadapi ujian dengen keburukan dan kesusahan, tetapi amat sedikit orang yang tahan menghadapi ujian dengan kebaikan dan kesenangan.

Ramai orang yang tabah menghadapi ujian kesakitan dan kelemahan, tetapi sangat sedikit orang yang tahan menghadapi ujian kesihatan dan kekuasaan dan berupaya menahan kekuatan nafsunya yang berkecamuk dalam diri dan sendi tulang anggota-anggota mereka.

Ramai orang yang mampu bersabar menghadapi kesusahan kerana kemiskinan dan penafian, dimana hati mereka terus gagah dan tidak tumbang dan melutut hina, tetapi sangat sedikit mereka yang tahan menghadapi gugatan kekayaan dan keberadaan dan godaan-godaan kesenangan, kenikmatan, nafsu keinginan dan kemahuan-kemahuan yang tamak yang dirangsangkan kekayaan dan keberadaan itu.

Ramai orang-orang yang tahan menerima penderaan dan penindasan. Mereka tidak takut menghadapinya, mereka dapat bersabat menerima ancaman, ugutan dan tidak gentar berdepan dengannya. Tetapi sangat sedikit orang yang tahan menghadapi godaan keinginan nafsu, pangkat kebesaran, kesenangan dan kekayaan.

Ramai orang-orang yang tahan berjuang dan mendapat kecederaan. Tetapi sangat sedikit yang tahan menghadapi kemewahan dan keseronokan, kemudian tidak pula ditimpa penyakit tamak yang membinasakan seseorang dan penyakit senang yang mematahkan segala hemah yang tinggi dan merendahkan jiwa.

Ujian dengan kesusahan kadang-kadang menimbulkan perasaan megah dan merangsang semangat melawan atau daya juang dan mengemblengkan kekuatan urat saraf hingga seluruh kekuatannya dikerah untuk menentang danmengatasi kesusahan itu. Tetapi kesenangan hidup akan membuat seseorang itu mempunyai urat saraf yangkendur dan lemah serta menyebabkan hilang daya waspada dan daya melawan.

Justeru itu ramai orang-orang yang berjaya meleasi peringkat kesusahan. Tetapi apabila mereka hidup senang lenang, maka mereka akan gugur dalam ujian itu. Itulah keadaan manusia kecuali mereka yang dipeliharakan Allah SWT. Mereka merupakan golongan yang disifatkan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya yang berikut:
“Keadaan orang mukmin itu amatlah menajubkan, kerana seluruh keadaannya baik belaka. Keadaan itu tidak diperolehi oleh sesiapa pun kecuali orang mukmin sahaja; iaitu jika dia mendapat kesenangan, dia bersyukur. Maka kesyukuran itu memberi kebajikan kepadanya. Dan jika dia ditimpa kesusahan, dia bersabar. Maka kesabaran itu memberi kebajikan kepadanya” (HR Muslim).
Golongan ini sangat sedikit. Oleh itu kesedaran jiwa semasa diuji dengan kesenangan itu adalah lebih baik dari kesedarannya semasa diuji dengan kesusahan. Dan hubungannya yang tidak terputus dengan Allah SWT semasa kesusahan dan kesenangan itu merupakan satu-satunya jaminan kebaikan".

Rujukan: al-Syahid Sayyid Qutb, Tafsir fi Zilal al-Quran, Jilid 11: 41-43 (Surah al-Anbiya’: 35)
Solleh Al-Fatimi
RAKAMAN
'AMAR MAKRUF NAHI MUNGKAR: TANGGUNGJAWAB YANG DIPANDANG SEPI'
Bersama: Ustaz Dr. Zaharuddin bin Abdul Rahman
di Masjid Asy-Syarif, Meru, Klang, Selangor.
Pada Ahad, 3 Julai 2011

SESI CERAMAH (1 jam 7 minit):



Antara isi kandungan:

- Menyentuh asas-asas amar ma`ruf & nahi mungkar.
-Peranan & akhlaq pemimpin kepada bawahan dalam amar makruf & nahi mungkar
-Peranan dan akhlaq orang bawahan atau rakyat dalam amar makruf & nahi mungkar
-Hukum demontrasi dan sejarah dalam ISLAM.
-Dan lain-lain



SESI SOAL JAWAB (27 minit):

Antara isi kandungan:

- Penganjur demonstrasi orang kafir?
-Ada unsur-unsur luar dalam demontrasi?

- Provokasi dan fitnah dalam demonstrasi?
- Keburukan lebih besar atau kebaikannya?
- Hukum demonstrasi BERSIH?
- Dan lain-lain...

'SEMOGA BERMANFAAT'
Solleh Al-Fatimi
Rakaman Kuliah Ustaz Dr Zaharuddin Abdul Rahman 
di Surau An-Nur Bandar Baru Bangi 
pada 18 Jun 2011

intisari:
1. Cara menegur pemerintah mengikut syariah Islam.
2. Hukum DEMONTRASI di sisi Syariat Islam.

Klik di sini untuk download: 


Katakan YA kepada DEMONTRSI
Katakan TIDAK kepada PROVOKASI

Katakan YA kepada HARUS Demontrasi
Katakan TIDAK kepada HARAM Demontrasi

Katakan YA kepada ULAMA JUJUR
Katakan TIDAK kepada ILMUAN SALAFI TALI BARUT

Solleh Al-Fatimi
Usrah Ilmuan Muda Malaysia BERSEPAKAT menyatakan bahawa :

1. DEMONTRASI ADALAH HARUS

2. SEBARANG PROVOKASI DAN YANG CUBAAN MENGHALANGNYA ADALAH HARAM.

3. PEMERINTAH MESTI MEMBERI PERMIT DAN SEDIAKAN KAWALAN KESELAMATAN

4. KALAU TIDAK MAHU DEMONTRASI, MESTI ADAKAN PERJUMPAAN DAN PERBINCANGAN DENGAN PENGANJUR DEMONTRASI



* MALAYSIA ADALAH NEGARA DEMOKRASI. 
* DEMONTRASI ADALAH HARUS PADA PANDANGAN AGAMA DAN DEMOKRASI.
* TUNAIKAN KEWAJIPAN PADA 9 JULAI 2011!
Solleh Al-Fatimi
UNGGUN BERSIH
SASTERAWAN NEGARA, DATO' A. SAMAD SAID



JUNE 27 — Semakin lara kita didera bara —
kita laungkan juga pesan merdeka:
Demokrasi sebenderang mentari
sehasrat hajat semurni harga diri.

Lama resah kita — demokrasi luka;
lama duka kita — demokrasi lara.
Demokrasi yang angkuh, kita cemuhi;
suara bebas yang utuh, kita idami!

Dua abad lalu Sam Adams berseru:
(di Boston dijirus teh ke laut biru):
Tak diperlu gempita sorak yang gebu,
diperlu hanya unggun api yang syahdu.

Kini menyalalah unggun sakti itu;
kini merebaklah nyala unggun itu. — samadsaid.wordpress.com
* A. Samad Said adalah Sasterawan Negara Malaysia.
Solleh Al-Fatimi
Penerangan Oleh Dr. Zaharuddin Abdul Rahman Hafizahullah.

Sumber: Program Tanyalah Ustaz TV9
Solleh Al-Fatimi

9 Julai 2011. Sekali lagi Perhimpunan BERSIH 2.0 akan diadakan. Namun untuk perhimpunan kali ini, ia sangat berbeza dengan perhimpunan bersih yang diadakan kali pertama dahulu. Perhimpunan kali ini, bukan satu perhimpunan sahaja tetapi melibatkan tiga perhimpunan dari  tiga kumpulan yang berbeza dan bertentangan prinsipnya. iaitu BERSIH 2.0, PERKASA dan Pemuda UMNO.

Secara ringkasnya, BERSIH 2.0 diadakan bagi menuntut pilihanraya bersih dan adil.  PERKASA pula bagi menghalang kumpulan BERSIH berhimpun agar negara tidak huru hara dan memainkan isu perkauman. Pemuda UMNO pula, berhimpun sebagai sokongan terhadap sistem pilihanraya yang sedia ada ini.

3 perhimpunan, 3 agenda... Namun persoalan yang ingin diajukan, benarkah perhimpunan BERSIH 2.0 ini akan menghuru-harakan negara?

Alhamdulillah perhimpunan BERSIH kali pertama, dapat saya hadiri dan dapat melihat suasana sebenar kejadian. Saya dan kawan-kawan berkumpul di Masjid Jamek dalam keadaan tenang dan aman. Namun suasana ini tidak kekal lama, kenapa? kerana tindakan tidak bertamadun FRU memancutkan air berasid ke dalam kawasan masjid, sedangkan para hadirin tidak keluar pun dari kawasan masjid dan berada dalam keadaan terkawal dan aman. Tindakan FRU ini merubah warna dan corak hadirin di situ. Hadirin lari menyelamatkan diri.

Bukan setakat itu, kebiadaban FRU terhadap RUMAH ALLAH ditambah dengan tembakan gas pemedih mata. Gas bukan sebarang gas... terhidunya boleh menyesakkan nafas, tidak dapat membuka mata akibat terlalu pedih, muka terasa seumpama di bakar, perut pula memuntahkan segala isinya. akhirnya lari menyelamatkan diri... lari mengikut letak tapak kaki, kerana mata tidak dapat dibuka lagi. ALLAHU AKBAR!

Ya... Sebelum FRU datang, seluruh kedai makan penuh, melimpah keluar sebab tidak cukup tempat duduk, makanan dan minuman laris terjual. Apa yang dijual semua habis. Tapi selepas FRU datang, semuanya berubah. Semua kedai tutup! Kedai dirosakkan oleh FRU yang menurut perintah insan yang tidak bertamadun. Persoalannya. siapa yang menghuru-harakan perhimpunan aman ini?

Itu yang pertama. Keduanya, apabila masing-masing berpecah, saya dan rakan-rakan berada di simpang jalan TAR, jalan laluan untuk ke Istana dikawal rapi oleh FRU dan polis. Dalam situasi jalan semua ditutup dan dikawal oleh FRU dan polis, sebahagian kecil hadirin melaungkan; 'KITA REMPUH POLIS! KITA REMPUH!'. Laungan itu bergema... ALHAMDULILLAH. ALLAH menzahirkan keikhlasan penganjur himpunan BERSIH. Dr. Hatta Ramli yang memimpin kumpulan kami menjawab dengan tegas:
"KITA DATANG BUKAN UNTUK BERTEMPUR DENGAN POLIS! PERHIMPUNAN KITA ADALAH PERHIMPUNAN AMAN!".
Ia diulang berkali-kali. Mendengar ketegasan pimpinan yang mengepalai perhimpunan tersebut, membuatkan para hadiri akur dan melalui lorong kecil di celah-celah kedai...Itulah ketegasan pimpinan yang membuatkan saya bangga, jelas matlamatnya adalah untuk perhimpunan aman. SYABAS. Sekali lagi, suka saya tanyakan,
"Siapakah yang menghuru-harakan perhimpunan aman ini?"

Untuk perhimpunan BERSIH 2.0 ini, saya yakin ia adalah perhimpunan aman, namun saya khuatir ia akan berubah dengan campur tangan polis dan FRU. Lebih membimbangkan lagi dengan kehadiran PERKASA, yang telah menghasut bibit-bibit huru-hara dengan semangat perkauman yang bodoh dan jahiliah. Sesungguhnya orang Melayu SANGAT BANGGA kalau Ibrahim Ali itu bukan bangsa Melayu!
Solleh Al-Fatimi

Umat Islam bukanlah satu-satunya golongan yang percaya bahawa Jesus (a.s.) adalah manusia dan bukannya Tuhan. Bangsa Yahudi juga mempercayai perkara yang sama. Begitu juga penganut-penganut terawal Kristian seperti golongan Ebonit, Cerinthia, Basilidia, Capocrations dan Hypisistaria. Golongan Airan, Paulicia dan Goth juga menerima Jesus (a.s.) sebagai seorang nabi. Malahan, dalam era moden juga terdapat gereja-gereja di Asia, Afrika, gereja-gereja Unitari, Jehovah’s Witness dan majoriti Biskop Gereja England pada hari ini yang tidak menyembah Jesus (a.s.) sebagai Tuhan.

Di dalam sebuah akhbar British, iaitu Daily News, di bawah tajuk “Shock survey of Anglican Bishops”, kita dapati:

“Lebih separuh daripada Biskop Gereja England mengatakan bahawa penganut-penganut Kristian tidak perlu percaya bahawa Jesus Kristus adalah Tuhan, menurut satu tinjauan yang diterbitkan hari ini. Tinjauan terhadap 31 daripada 39 biskop di England menunjukkan kebanyakannya berpendapat bahawa mukjizat-mukjizat Kristus, kelahirannya oleh seorang perawan, dan kebangkitan semulanya mungkin tidak berlaku seperti yang diterangkan di dalam Bible. Hanya 11 biskop bertegas bahawa penganut-penganut Kristian mesti meyakini Kristus sebagai Tuhan dan manusia, manakala 19 berpendapat adalah memadai untuk mempercayai bahawa Jesus adalah agen Tuhan (rasul) yang tinggi kedudukannya.” 

Tetapi apakah utusan Tuhan? Bukankah beliau seorang “agen Tuhan yang tinggi kedudukannya”? Sesungguhnya inilah yang telah Tuhan sendiri maklumkan kepada kita di dalam Qur’an 1400 tahun yang lalu, dan apa yang disahkan oleh Jesus sendiri di dalam Bible.
“Jika orang mengenal Engkau, satu -satuNya Allah yang benar, dan mengenal Jesus Kristus yang sudah Engkau utus, maka mereka mendapat hidup sejati dan kekal.” (Yohanes 17:3)

Amat mengejutkan bukan? Semakin masa berlalu, semakin ramai ilmuan-ilmuan masyarakat Kristian yang mulai menyedari hal sebenar dan menjadi semakin hampir kepada Islam. Kenyataan-kenyataan di atas bukannya datang daripada penganut-penganut Islam. Mereka bukan penganut Kristian “liberal”. Mereka adalah daripada kalangan yang paling berilmu dan amat dihormati di kalangan Gereja England. Mereka telah mengabdikan seluruh hidup mereka untuk mengkaji agama Jesus dan kajian mereka telah membawa mereka kepada kebenaran yang telah Tuhan wahyukan dalam Qur’an 1400 tahun lalu: Jesus bukan Tuhan. Tuhan bukan Triniti. Dan cerita-cerita mengenai pendakwahan Jesus di dalam Bible telah banyak diubah suai oleh tangantangan manusia.
Rev. Prof. David Jenkins, biskop pada kedudukan keempat tertinggi dalam Gereja England dan merupakan Biskop Durham, mengakui perkara berikut: 
“[beberapa peristiwa semasa misi awal Jesus] tidak sepenuhnya benar sebaliknya telah ditambah oleh penganut-penganut Kristian yang awal untuk menunjukkan keyakinan mereka terhadapnya sebagai Al-Masih.”
(“London Daily Mail”, m.s. 12, 15 Julai, 1984)

“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa (Jesus) putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: ”Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?”. Isa menjawab: ‘Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakan)nya. Jika aku pernah mengatakannya maka tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib. Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya iaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkaulah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan segala sesuatu’.”
(Al-Qur’an, Al-Maidah (5): 116-118)

“Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al-Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: “Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku, bukan penyembah Allah”. Akan tetapi (dia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang rabbani kerana kamu selalu mengajarkan Al-Kitab dan disebabkan kamu selalu mempelajarinya”.”
(Al-Qur’an, Al-Imran (3):79)

Menurut Heinz Zahrnt, Gereja telah “menyandarkan kata-kata yang tidak pernah Jesus ucapkan kepadanya dan menyandarkan kepadanya amalan-amalan yang tidak pernah beliau lakukan”. Salah seorang yang telah menunjukkan bahawa kebanyakan daripada apa yang dikatakan oleh gereja mengenai Jesus adalah tidak berasas adalah Rudolph Augustein dalam bukunya “Jesus the Son of Man”. Satu lagi kajian menyeluruh mengenai hal ini didapati dalam buku “The Myth of God Incarnate” yang ditulis oleh tujuh sarjana teologi di England pada tahun 1977 dan disunting oleh John Hick. 

KESIMPULAN mereka adalah bahawa Jesus, “adalah seorang manusia yang dilantik oleh Tuhan untuk suatu peranan dalam perancangan tuhan, dan… konsep bahawa beliau adalah penjelmaan Tuhan timbul kemudian… adalah suatu cara mitologikal atau indah untuk menyatakan peri pentingnya beliau kepada kita ”. Juga sila rujuk buku John Mackiman Robertson bertajuk “Christianity and Mythology”, dan buku T.W. Doane bertajuk “The Bible Myths and Their Parallel in Other Religions” (ringkasan buku-buku ini boleh diperolehi dalam buku M.F. Ansarei bertajuk “Islam & Christianity in the Modern World ”).

Setelah menjalankan penyelidikan ke atas dokumen-dokumen purba yang baru ditemui, Dr Robert Alley, seorang profesor di University of Richmond, membuat kesimpulan bahawa:
“… Petikan-petikan (Biblikal) di mana Jesus memperkatakan tentang Anak Tuhan adalah penambahan terkemudian… adalah apa yang gereja katakan mengenai beliau. Dakwaan mengenai ketuhanan beliau tidak konsisten dengan gaya hidupnya yang dapat kita bina semula. Selama tiga dekad pertama selepas kematian Jesus, agama Kristian adalah satu mazhab dalam Judaisma. Selama tiga dekad pertama gereja wujud di dalam saumaah. Hal ini tidak mungkin berlaku jika mereka (para hawari) dengan lantang mengisytiharkan ketuhanan Jesus”.
Solleh Al-Fatimi
Siapa Pengkhianat Islam? 
Nasrudin Hassan at Tantawi

 1. Mereka yang menghalang penyatuan UMNO dan PAS digelar pengkhianat Islam oleh Mufti Perlis. Sekilas pandang, siapa jua yang menghalang usaha penyatuan adalah pengkhianat. Justeru penyatuan secara asasnya adalah suci malah dituntut. Tiada siapa yang mahu berpecah dan berpisah tanpa sebarang sebab atau alasan yang kukuh. Tetapi apabila bercakap soal penyatuan antara PAS dan UMNO, saya sarankan sohibus samahah Mufti Perlis mengkaji terlebih dahulu secara mendalam dan teliti.

2. Antara PAS dan UMNO jangan hanya dilihat pada bangsa dan warna kulit semata - mata lalu disogok agenda penyatuan bangsa melayu. Sebaliknya perlu dilihat bagaimana pula sikap kedua - dua parti melayu itu [PAS dan UMNO] terhadap Islam. Sikap terhadap Islam dan bagaimana mereka menanggapi Islam adalah kayu ukur yang paling penting untuk bercakap soal penyatuan antara kedua parti ini.

3. Sungguhpun Islam menggalakkan malah menyuruh supaya ummatnya bersatu padu, namun Islam meletakkan syarat serta garis panduan yang jelas bagaimana penyatuan itu wajar dilakukan atau sebaliknya. Antaranya Firman Allah yang bermaksud :
Wahai orang - orang yang beriman, bertaqwalah kamu dengan sebenar - benar taqwa dan jangan kamu mati melainkan kamu tunduk menyerah diri kepada Allah swt. dan berpegang teguhlah kamu dengan Tali Allah dan jangan sekali - kali kamu berpecah belah dan ingatlah nikmat Allah ke atas kamu ketika dulunya kamu saling bermusuhan maka Allah telah menyatukan hati - hati kamu, lalu dengan nikmat Allah itu kamu bersaudara sedang kamu telah berada di jurang api neraka, lantas Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah dijelaskan oleh Allah kepada kamu ayat - ayatNya, mudah - mudahan kamu beroleh petunjuk. (Surah Aali Imran 103)
4. Ayat di atas jelas meletakkan syarat utama untuk tidak berpecah belah ialah berpegang teguh dengan Tali Allah iaitu Al Quran atau Al Islam bukan bangsa atau warna kulit jauh sekali harta benda, pengaruh dan pangkat. Lantaran penyatuan manusia adalah melibatkan penyatuan hati dan hati tidak boleh dijinakkan dengan harta benda dunia. Firman Allah swt yang bermaksud :
Dialah [Allah] yang telah menyatukan antara hati - hati mereka. sekiranya engkau membelanjakan keseluruhan apa yang ada di atas muka bumi ini, nescaya engkau tidak boleh menyatukan hati - hati mereka akan tetapi Allah swt telah menyatukan antara mereka sesungguhnya Ia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Surah al Anfaal 63)
5. Islam adalah asas penyatuan. Tanpa Islam bagaimana mungkin penyatuan itu boleh direalisasikan. Sementara kebajikan dan taqwa pula menjadi objektif utama kepada penyatuan yang dianjurkan oleh syariah. Firman Allah swt yang bermaksud :
dan bertolong bantulah kamu dalam perkara yang membawa kepada kebajikan dan taqwa dan jangan kamu bertolong bantu dalam perkara yang mengundang dosa dan permusuhan. Bertaqwalah kepada Allah swt sesungguhnya balasan Allah sangat dahsyat. (Surah al Maaidah 2)
6. Ayat di atas pula bukan sahaja menyuruh kita bertolong bantu, bekerja sama dan bersatu padu untuk melakukan amal kebajikan dan bertaqwa kepada Allah [ dengan melaksanakan apa yang diperintah oleh Allah swt dan meninggalkan apa jua yang telah dilarang oleh Allah swt.] tetapi nas di atas juga melarang sebarang kerjasama dan penyatuan yang menumbuhkan bibit dosa serta menyuburkan permusuhan sesama ummat manusia.

7. Penyatuan antara PAS dan UMNO mesti disokong malah wajib diusahakan jika ianya berteraskan Islam dan berobjektifkan taqwa kepada Allah swt. Pengusahanya dijulang dan penyokongnya dialu - alukan. Sementara penentangnya adalah jahat dan pengkhianat.

8. Sebaliknya penyatuan antara PAS dan UMNO tidak boleh dilaksanakan jika ianya tidak diasaskan kepada Islam dan pula berobjektifkan dosa kepada Allah swt. Pengusahanya dilarang dan penyokongnya pula sia - sia. Sementara penentangnya pula adalah hebat dan berwibawa.

9. Bahkan kerjasama yang disertai PAS bersama Pakatan Rakyat adalah kerana Islam dan ianya dilandaskan di atas konsep Tahaaluf Siasi [kerjasama politik] untuk menumbangkan kerajaan Barisan Nasional guna menamatkan siri penyelewengan, penyalahgunaan kuasa, rasuah, kezaliman, penindasan yang dilakukan oleh Barisan Nasional sejak lebih 50 tahun yang lalu.

10. Tanpa perlu membuang masa lagi, saya mengundang UMNO meninggalkan Barisan Nasional dan meninggalkan segala perbuatan mungkar demi masa depan agama, rakyat dan negara. Ayuh kita bersatu dan bersama dengan Pakatan Rakyat untuk membina masa depan dan peradaban baru yang lebih dinamis, jauh dari pengaruh mungkar yang dimurkai oleh Allah swt. Pengusaha yang gigih untuk menamatkan siri keangkuhan kuasa dan sombong dengan dosa yang dilakukan oleh mereka adalah pejuang sementaraPenentang usaha inilah pengkhianat Islam !

Murnikan Perjuangan dan Maknakan Kemenangan
Solleh Al-Fatimi
Tatkala ditelaah ayat-ayat suci al-Quran al-Karim. Terutamanya ayat yang menyebutkan balasan yang disediakan bagi mereka yang ingkar dan melakukan dosa kepada Allah SWT, kita dapati azab yang dijanjikan itu terlalu dahsyat dan terlalu pedih. Satu azab yang tidak mampu untuk ditanggung oleh setiap manusia. Kerana ia terlalu azab dan derita. Cuba kita hayati tayangan dalam al-Quran menerusi ayat ini:

“Dan engkau akan melihat orang-orang yang berdosa pada ketika itu diberkas dengan belenggu. Pakaian mereka dari belangkin (minyak tar), dan muka (serta seluruh badan) mereka diliputi oleh jilatan api neraka. (Keluarnya manusia dari kubur masing-masing itu ialah) kerana Allah akan membalas tiap-tiap seorang apa yang ia telah usahakan; sesungguhnya Allah amat cepat hitungan hisabNya.” (Surah Ibrahim: 49-51)

Namun persoalannya, apakah azab yang sedemikian itu merupakan azab yang kejam? Mungkin hati kecil yang bergelumang dengan dosa akan menjawab ‘Ya’!. Ya, azab itu terlalu derita dan terlalu kejam!

Sebelum melayan perasaan itu, elok sekiranya kita bertanyakan kembali, “Adakah itu benar-benar kejam?” Itu bukanlah satu kekejaman, tetapi suatu balasan yang setimpal. Sesuatu itu mungkin boleh dikatakan kejam sekiranya peringatan tidak didatangkan terlebih dahulu, dan para Rasul dan nabi-nabi tidak diutuskan. Namun segala-galanya telah datang, dan peringatan juga telah datang. Sehinggakan Prof. Dr. Hamka dalam Tafsir al-Azhar menyebut bahawa diriwayatkan nabi-nabi yang menerima wahyu sahaja tidak kurang dari 124,000 orang banyaknya, dari zaman ke zaman. Sehinggalah sampai ke zaman Nabi Muhammad SAW. Antara mereka lebih daripada 300 orang yang disebut rasul yang membawa syariat. Dan kitab-kitab wahyu yang terkenal tiga buah iaitu Taurat, Injil dan al-Quran, ditambah lagi dengan beberapa suhuf.

Dan pada masa itu sendiri diberi pula alat penerima segala ajaran dan peringatan tersebut iaitu akal. Dan akal ini dengan tabiatnya yang menyukai kebaikan dan membenci keburukan. Rasul-rasul dan nabi-nabi dengan kitab-kitab wahyu itu memberikan keterangan dengan jelas. Membujuk, merayu dan menyeru. Mengancam dengan bahaya, memberi khabar gembira untuk yang taat. Maka kalau dimungkiri dan ditolak, lalu diberi hukum yang setimpal, bukankah itu sesuatu yang patut dan setimpal? Adakah itu disebut kejam? Kalau masih juga merasakan bahawa itu kejam: masuk neraka, leher dibelenggu, pakaian dari tembaga panas, meminum air mala darah campur nanah, memakan buah zaqqum.
Kalau semuanya itu kejam dan mengerikan, mengapa tidak dari sekarang saja di waktu hidup ini semua larangan Allah SWT dan Rasul-Nya itu dielakkan dan dijauhi, sedangkan jalan untuk melakukan kebaikan dan ketaatan itu masih terbentang luas.

Ketika menulis tafsir al-Azhar, Prof. Dr. Hamka teringat kepada sanggahan seorang yang katanya ‘berfikiran bebas’ dalam hal agama. Dia mengatakan bahawa ancaman-ancaman al-Quran kepada orang yang berodsa itu terlalu kejam, akan dibelenggu, akan dipakai baju tembaga panas, akan diminumkan air mala darah bercampur nanah dan disuruhkan memakan buah zaqqum yang berduri dan tidak lalu dikerongkongan dan sebagainya, padahal menurut penyelidikan ahli-ahli ilmu jiwa, tidaklah ada manusia yang semata-mata jahat yang harus menerima hukuman sampai sedemikian kejam. Apatah lagi kalau kekal pula di neraka. Padahal hidupnya di dunia pada umumnya dan rata-rata paling tinggi hanya 70 tahun.

Oleh kerana dia berkata bahawa dia adalah ‘free-thinker’, bebas berfikir, saya mintalah dia berfikir pula sebaliknya: “Bagaimana pendapatnya tentang orang yang berbuat baik, beriman dan beramal soleh, yang hidupnya di dunia pun rata-rata tidak lebih dari 70 tahun, lalu dimasukkkan ke dalam syurga, duduk di pundai bertatahkan ratna, minum dari mata air yang jernih, memakan buah-buahan yang lazat, dihibur oleh anak bidadari, dilayan oleh anak bidadari, bercengkerama dan bersuka ria dan kekal di sana selama-lamanya. Adakah sepadan usianya yang paling tinggi 70 tahun itu dengan kekalnya nikmat yang diterimanya?

Kalau saudara memang seorang yang berfikiran bebas, mengapa tidak pula saudara fikirkan bahawa di samping ancaman yang kejam yang saudara katakan tiada setimpal, ada lagi balasan kurnia, yang juga tidak setimpal? Apakah kebebasan fikiran saudara hanya mengingatkan kejamnya dan tidak bebas fikiran saudara untuk mengenangkan kasih sayang, cinta dan kurniaNya bagi yang taat? Sedang waktu buat menentukan nasib dibelakang hari itu adalah di kala hidup di dunia ini?

Kita pun mengakui bahawa di dalam diri kita itu sentiasa terjadi peperangan yang hebat antara cita-cita yang baik dengan kehendak hawa nafsu yang buruk. Kita pun mengerti bahawa tiada manusia yang semata-mata baik dan tidak pula ada yang semata-mata buruk. Kita pun merasa dalam diri sendiri bahawa kita pun bukanlah semata-mata jahat, dan kita pun ada kehendak yang baik. Kalau demikian halnya, alangkah baiknya jika cita baik itu kita pupuk. Atau keburukan yang telah terlanjur kita kerjakan, lalu kita imbangi dengan berbuat baik. Pada saat kiamat itu semuanya akan ditimbang. Nescaya kita ingin hendaknyalah timbangan kepada yang baik lebih berat dan timbangan yang buruk lebih ringan. Dan terlebih dahulu kita tanamkan pokok dari segala baik dalam jiwa kita, iaitu kepercayaan kepada Allah SWT Yang Maha Esa.

Bukankah pada ayat 24-27 dari Surah Ibrahim menyatakan bahwa ‘Kalimah Tayyibah’ itu adalah laksana pohoh yang baik, yang uratnya terhunjam ke bumi dan dahan serta cabangnya menjulang ke langit dan berbuah terus setiap masa dengan tidak mengenal musim. Kalau pohon ini telah tumbuh dengan suburnya, maka pohon lain yang tidak berfaedah tidaklah akan berani tumbuh lagi dekat dia, sebab dari suburnya. Dialah yang menghisap udara dan mengambil cahaya matahari. Sebelum tumbuhnya subur, siangi rumput-rumput yang tumbuh di dekatnya. Kelak kalau dia sudah subur, tidak pun rumput itu disiangi, namun dia tidak akan tumbuh lagi di bawah naungan pohon yang rendang itu, sebab dia tidak mendapat udara lagi… فاستبقوا الخيرات... Maka bersegeralah melakukan kebaikan…


*Diadabtasi dari Tafsir al-Azhar, Prof. Dr. Hamka. Juz 13, Hal: 163-165. Pustaka Panjimas, Jakarta, 1983.